03 December 2014

RAJIN VS MALAS



Assalamualaikum dan salam sejahtera buat pengunjung blog kesayanganku 
(Walaupun blog bersawang lama tak update, muahaha). 
Semoga kalian sihat sejahtera, ceria dan gembira sokmo :)



Maaflah, aku tak berkesempatan nak update blog seperti selalu. Jujur, aku akui aku jarang update blog. Hoho. Sungguh, bergelar pelajar Penulisan Kreatif ASWARA memang sibuk. Ya, sibuk dengan kerja tugasan kuliah, mengejar waktu kuliah, berangan-angan, merancang esok lusa nak makan apa dan bla bla bla... Okey, ayat hampir penghujung mohon jangan percaya sangat. Kehkeh.


Aku tahu, blog ni sekian lama bersawang tanpa entri baru. Ada yang bertanya bila nak update blog? Kenapa tak ada cerita baru di blog? Kenapa? Kenapa? Kenapa? Hihihi. Banyak alasan aku tak berkesempatan nak jenguk blog walaupun setiap hari mengadap laptop dan online kecuali waktu tidur sahaja. Hikhik.


*Muka tak cukup tidur.
 Memiliki mata sembap ala-ala mata panda perkara biasa untuk seorang pelajar. Wakaka



Aku sekarang sibuk dengan tugasan kuliah yang berlambak. Boleh tahanlah tugasan kuliah budak Penulisan Kreatif. Kalau Diploma, setakat hantar tugasan berhalaman 1 hingga 8 boleh dikatakan kau lompat riang ria. Bila dah cecah tahap pengajian Degree, kau pendamkan sahaja lompat riang ria sebab setiap halaman tugasan 1 hingga 15 dan kalau capai 20 muka surat pun boleh. Banyak kerja woooo. Dah jadi pelajar Degree, tak boleh nak manja dan mengada sangat. Kena rajin belajar, rajin berusaha dan rajin elakkan  daripada kuat tidur (Seperti aku, kahkah!). Semester 1, tugasan kuliah merangkumi kajian atau analisis naskah drama pentas, novel, cerpen, filem dan juga dah mula membuat skrip lakon layar (45 muka surat). Hoho, banyak kerja tapi seronok sebab menguji kekuatan, kesabaran dan ketahanan aku nak siapkan semua kerja dalam satu masa walaupun hampir 'tergelincir'. Kehkeh.


Kadang-kadang rasa penatlah juga sebab nak siapkan tugasan berlambak, nak kejar waktu kuliah walaupun 'terbabas' (Nak tahu maksud 'terbabas' pergi cepat-cepat taip rujuk  dan cari makna di halaman web DBP), kekurangan waktu tidur dan bla bla. Bila dah penat dan lemau mulalah rasa malas.


MALAS!



Penyakit yang sangat bahaya. Oh, memang bahaya (Sambil menggeleng). Penyakit malas boleh mengundang 1001 keburukan terutamanya kalau tempiasnya kepada aku. Huhu. Kadang-kadang, aku kekurangan waktu tidur sebab tidur lambat nak siapkan tugasan termasuklah buat kerja yang tak melibatkan tugasan seperti ----> Online Facebook, tersengih-sengih depan laptop padahal tengok gambar kucing sebab aku suka kucing + Tengok Youtube (Kalau dah syok dengar lagu, memang tugasan jawabnya esoklah buat. Kahkah!). Mohon jangan tiru perangai yang tak mencerminkan nilai moral seperti aku. Muahahaha.


Okey, bila dah rasa malas mulalah pelbagai agenda muncul di fikiran. Tak laratlah nak pergi kuliah. Penatlah. Malasnya. Mengantuklah. Kenapalah ada kuliah hari ini? Kalau ponteng kuliah okey tak, sekali sekala apa salahnya? Wakaka. Sungguh teruk perangai tak bermoral aku. Tiada langsung unsur nilai murni. Tu dia ayat budak penulisan. Kehkeh. Benda yang paling aku susah dan berat hati nak tinggalkan katil termasuklah anak-beranaknya lain bantal dan selimut. Hahaha. Mata pun kuyu balik nak pejam tapi tiba-tiba ada kesedaran muncul. 


Bahaya tahu tak penyakit malas ni, mengundang keburukan yang boleh buat kau seperti manusia tiada matlamat hidup (Melampau sangat tu. kikiki). Jujurlah, kalau rasa malas menguasai diri boleh buat aku nak ponteng kuliah (Aku tak suka aktiviti memonteng kecuali aku penat sangat, tak cukup tidur dan termasuk berat hati nak tinggalkan katil, hikhik). Tolonglah, jangan biarkan malas menguasai diri. Grrrr! 


Selalunya kalau berkeadaan begitu, aku ada 'ubat' nak cegah penyakit malas. Ubat rajin sebagai penawar ubat malas. Ngeh ngeh. Bagaimana nak cegah?



CARA-CARA MENCEGAH PENYAKIT MALAS:


1) Tengah syok atas katil sambil peram (istilah ayah aku - malas nak bangun padahal dah bangun dari tidur) sambil pejamkan mata, cuba bayangkan wajah emak dan ayah. Anak-anak yang berasal dari kampung, kenanglah wajah emak dan ayah di kampung . Anak-anak yang berasal dari bandar, kenanglah wajah emak dan ayah yang tengah bekerja di bandar.




*Bersama bonda tercinta. I love you, emak!


2) Bila dah terbayang wajah emak dan ayah, cuba kenang dan tatap wajah mereka. Cuba ingat bagaimana wajah mereka senyum, sedih dan juga kepenatan mencari rezeki siang malam.


3) Kemudian tanya diri sendiri, pernah tak fikir adakah emak dan ayah mencari rezeki dengan rasa MALAS? Emak dan ayah gigih berusaha mencari rezeki nak sekolahkan anak-anak walaupun penat, sakit dan perit tapi sekalipun tak pernah dengar mereka meluahkan perasaan MALAS! Merungut lagilah tidak sebab mereka tahu nak membesarkan anak-anak memerlukan pengorbanan. Emak dan ayah sanggup berkorban apa sahaja semata-mata mahu berikan yang terbaik untuk anak-anak. Bagaimana kita sebagai seorang anak pula?


4) Emak dan ayah mencari rezeki tanpa ada alasan MALAS, Mengapa kita (anak-anak) boleh berikan alasan MALAS untuk ponteng kuliah? MALAS nak datang kuliah. MALAS nak belajar. MALAS nak menulis atau menyalin nota. MALAS nak buat tugasan kuliah. Alasan yang tak boleh diterima hanya kerana MALAS! Sebagai seorang anak, bila kau dah rasa malas, kau kenanglah wajah dan jasa pengorbanan emak dan ayah lebih-lebih lagi kalau kau orang susah. Kalau kau anak orang kaya hidup mewah petik jari dapat duit sekelip mata tapi ingat itu harta emak dan ayah kau. Bukan harta sendiri! Hargai pengorbanan emak dan ayah semata-mata nak sekolahkan kita walaupun banyak dugaan mendatang.


5) Bila dah terbayang wajah dan jasa pengorbanan emak dan ayah serta-merta kau akan celik mata. Kau akan rasa insaf. Kalau kau anak yang baik, taat dan sayang emak dan ayah, hapuskan rasa malas dan bangkit dengan semangat baru. Kau kena rajin, hargai dan balas jasa pengorbanan peluh titik keringat emak dan ayah.





6) Bila masuk kuliah, jangan rajin sekejap sahaja. Tangan yang Allah berikan rajin-rajinkanlah salin nota pensyarah bagi ataupun pensyarah bercakap. Kalau tak ada pen, tak ada kertas dan malas nak menulis nota lebih baik jangan masuk kuliah. Kedua, fokus apabila pensyarah mengajar walaupun kadang-kadang aku sendiri pun rasa mengantuk. Tapi, sekurang-kurangannya fokus juga daripada tangan tak lekang dengan telefon bimbit. Hah, aku paling pantang bab telefon bimbit dalam kuliah. Aku selalu perhati segelintir pelajar, tangan tu syok main telefon bimbit sampai aku rasa nak tampar tangan tu. Hormatlah pensyarah, kita yang datang nak tuntut ilmu dengan mereka. Jangan biadab. Nak buka telefon bimbit boleh tapi sekejap sudahlah. Ini satu jam kuliah, sejam jugalah kau main telefon bimbit kemudian terpinga-pinga tak faham. 


7) Kalau kau tak nak bayangkan wajah emak dan ayah, kau bayangkan diri atau letakkan kedudukan di tempat emak dan ayah. Kau bayangkan kau penat bekerja bagai tapi anak kau di tempat belajar main-main. Tak serius. Tak datang kuliah, tak hantar tugasan, asyik main telefon bimbit dalam kuliah, lebih fokus bercinta daripada belajar dan macam-macamlah. Apa perasaan kau kalau anak kau buat begitu? Berbaloi tak dengan kesungguhan dan pengorbanan kau? Mesti kau rasa marah, sedih dan kecewakan? Kalau kita tak boleh berikan yang terbaik, sekurang-kurangnya kita hargai pengorbanan orang tua kita. Tak susah pun.


Banyak lagi cara-cara nak cegah malas cuma bergantung dengan diri sendiri. Bila usia kau dah menginjak jadi pelajar maka kau boleh fikir mana yang baik dan buruk. Jangan nak tunggu orang bagi nasihat dan tegur kau banyak kali. Dah besarkan... Nasihatlah diri sendiri tanpa mengharapkan nasihat orang lain. Ingat asal-usul diri (Kalau kau orang susah, kau kena sedar yang kau kena buat perubahan baru untuk yang lebih baik), ingat emak dan ayah dan bla bla bla...



*Salah satu kejayaan aku bergelar graduan kerana emak dan ayah. 
(Konvokesyen Diploma Penulisan Kreatif - 2013)



Selalunya bila aku rasa malas, aku cegahlah rasa malas dengan 'ubat rajin'. Terleka sikit, aku marah diri sendiri sambil tanya ;


 - "Mak ayah di kampung bekerja cari duit nak sekolahkan aku ada rasa malas ke? Tolonglah jangan jadi anak tak kenang budi. Hargailah jasa pengorbanan emak dan ayah! "-


Okey, okey dah membebel panjang. Haha. Jadi, kita sebagai anak kalau kita rasa malas cegahlah penyakit tidak bermoral itu. Rajin-rajinkanlah diri. Aku pun selalu begitu tapi aku paksa diri aku lawan perasaan malas itu. Sabar sahajalah dengan karenah diri sendiri. Wakaka. 


Entri panjang penuh bebelan aku bagi kali ni. Kehkeh. Oh ya, terima kasih kepada kalian yang masih sudi singgah blog aku. Terima kasih kepada mereka yang jumpa atau terserempak beritahu aku :


- Saya selalu baca blog awak (Walaupun entri aku panjang sangat. Kahkah!). 
- Saya tak sangka awak orangnya yang menulis blog https://kuncirahsiahati.blogspot.com
- Saya selalu tunggu awak update blog. 
- Saya baca blog awak tapi segan nak tegur. Segan nak tegur, pandang sahajalah. Hihi. (Haaa, bab segan-menyegan janganlah. Tegur sahajalah, aku okey sahaja padahal aku pun segan juga sebenarnya. Muahaha)


Okeylah, aku berhenti di sini menaip di sini sahaja. Entri seterusnya? Entahlah, haha. Kalau aku ada masa, aku rajinkan tangan berkeletak-keletuk di sini ya. Terima kasih sekali lagi kesayangan semua. Byeeee :)





XOXO,
Cik Unma

22 October 2014

ANTARA CITA DAN CINTA?



Kunci kereta kucapai dengan pantas. Emak muncul di ruang tamu apabila aku membuka pintu rumah. Emak, masih berbaju kurung baharu pulang mengajar dari sekolah. Aku ingin melangkah kaki untuk keluar rumah tetapi ditangguhkan apabila emak bertanya kepadaku ;


"Betulkah hendak pos borang permohonan belajar di Aswara?"


Pandangan emak terarah di tanganku. Sekeping sampul surat, sarat dengan beberapa dokumen penting. Aku genggam sampul surat dengan keyakinan dan semangat membara.


"Iya, mak. Kita nak keluar sebab nak pos borang ni. Kenapa mak?"


Aku tatap wajah emak kucintai. Emak pandang lagi sampul surat. Aku tahu. Emak tidak menyokong keputusanku untuk sambung belajar di Aswara. Aku tahu tetapi aku berpura-pura tidak tahu agar semangat aku tidak lemah. Tidak mengubah sebarang keputusan yang telah aku tetapkan sebaik kali pertama aku melihat iklan Aswara di surat khabar.


Aku gunting keratan iklan Aswara dan simpan keratan itu sebaik-baiknya. Aku tidak peduli dengan respon negatif emak apabila aku beria-ria untuk mencuba menyambung pelajaran di Aswara. Kukira, usia 21 tahun memberi 'kuasa' agar aku memilih keputusan tepat demi masa hadapanku. Aku degil kerana pilihanku. Tamat SPM, aku menyambung pelajaran STPM di sekolah harian biasa walaupun emak memujukku agar menyambung di sekolah agama. Aku enggan lagi. 


Emak bersetuju aku hendak  belajar STPM di sekolah biasa. Borang STPM sekolah agama entah ke mana aku letak. Aku mahu perubahan baru, merasai tempat baru. Janjiku kepada emak, aku akan belajar bersungguh-sungguh meskipun subjek baharuku akan belajar ; Kesusasteraan Melayu dan Komunikasi Seni Visual. Janjiku kepada emak lagi, aku akan jaga diri di tempat baharu. Aku belajar dengan rasa teruja dan seronok namun rezeki tidak berpihak kepadaku. Keputusan STPM subjek Pengajian Am ku rendah sedangkan subjek lain aku mendapat markah cemerlang.


Kecewa? Memang aku kecewa namun aku sabar. Aku percaya ada hikmah Allah ingin hadiahkan untuk aku. Emak pujuk aku lagi agar jangan cepat mengalah. Buat kali kedua dengan pujukan dan sokongan emak, aku ulangi sekali lagi menduduki STPM di PPYT. Namun begitu, keputusan STPM subjek Pengajian Am juga rendah. Semangat? Sudah lenyap serta-merta dengan dunia gelap bagiku. Aku benar-benar tidak mampu berdiri bangkit kembali. 


Aku takut dan bimbang dengan masa hadapanku yang masih kabur. Makin kusedih dan sebak melihat seorang demi seorang teman-temanku melangkah ke universiti. Aku pula masih di rumah tanpa berbuat apa-apa. Aku tidak mahu mensia-siakan usia mudaku dengan mudah. 


Suatu hari, aku melihat iklan Aswara dan aku nekad mahu mencuba. Aku isi borang permohonan belajar Aswara dengan semangat baru. Tiada alasan untuk aku berpatah ke belakang kerana peluang aku gapai kejayaan masih belum terhenti. 


"Kalau dapat?" soalan emak melenyapkan lamunanku.


"Sambunglah mak..."


"Dalam bidang penulisan?" emak ragu-ragu dengan keputusanku.


"Ya, dalam bidang penulisan mak," aku kukuhkan keputusan tanpa rasa digugat dengan keraguan emak.


"Kalau tak dapat?" emak mengujiku dengan pandangan yang kusukar tafsirkan.


"Kalau tak dapat tak apa. Sekurang-kurangnya cuba dan berusaha juga, mak," aku berasa sayu.


Perasaan yang kusukar tepis apabila bertentang mata dengan emak. Restu emak yang kumahukan walaupun emak tidak bersetuju dengan keputusanku. Aku tidak boleh ubah keputusanku lagi. Aku kena bangkit kembali. Emak pandang ke arahku dan aku tahu, aku anak yang degil dan keras kepala. 


Aku benar-benar dilema saat itu. Antara kehendakku dan restu emak membuatkan kuserba-salah. Aku tarik nafas dan bersalaman dengan emak. Salaman itu kuanggap restu emak mengizinkan aku untuk menghantar borang permohonan belajar di Aswara. Biarlah aku menjadi anak degil saat itu demi mengejar cita-cita dan impianku kelak. Aku tidak berlengah lagi terus keluar dari rumah.


Alhamdulillah, aku menerima khabar baik apabila layak ditemuduga walaupun agak mencabar bagiku. Kemudian, aku mendapat panggilan daripada Aswara apabila aku lulus peringkat temuduga dan layak menyambung pelajaran di Aswara peringkat diploma. Biarlah orang pertikaikan tahap pengajian Diplomaku walaupun kumemiliki di sijil STPM. Aku hendak belajar dari bawah, merasai kesusahan sebelum merasai kesenangan. 


Walaupun aku layak belajar di Aswara tetapi restu emak dan ayah masih sukar untukku raih. Memang mereka restu tetapi dengan rasa ragu. Ayah pernah berkias denganku ;


"Tak nak sambung belajar di politeknik?" soal ayah.


"Tak mahu." aku matikan pertanyaan dengan keputusan tetap dengan tegas.


Aku memang anak degil. Enggan mengubah keputusan apabila dipujuk oleh emak dan ayah. Sampai bila aku mahu mengharapkan pujukan emak dan ayah sedangkan aku melalui fasa meningkat kedewasaan? Emak dan ayah akhirnya mengalah, bersetuju dan merestui keputusanku.




Aku mulakan hidup baharu sebagai pelajar Penulisan Kreatif, Aswara. Selama tiga tahun aku hadapi pelbagai ujian dan dugaan. Menulis? Bukan suatu perkara mudah yang orang fikirkan. Menulis perlu ada tanggungjawab, bukan sekadar menulis bersikap lewa. Tidak semudah yang orang katakan, ah menulis sahaja. Jangan mudah menganggap begitu. Datanglah dunia penulisan dan rasai sendiri kerana aku bermula dari kosong juga. Sukar sekali tetapi aku tidak putus asa. 


Aku kenang wajah emak dan ayah. Restu mereka berikan bukan senang aku hendak miliki, itupun kedegilanku yang entah apa-apa. Aku belajar dan terus belajar. 


Perkara paling gila yang aku lakukan ialah memutuskan perhubungan cintaku dengan bekas teman lelakiku. Selama dua tahun kami berpasangan sebagai kekasih. Namun begitu, aku tidak dapat rasa kebahagiaan  taktala aku mengejar cita-cita. Pengorbanan itu perlu. Aku nekad putuskan hubungan kami tanpa setitik air mata. Aku nekad!


Aku lakukan perkara gila itu demi emak dan ayah. Cinta itu biarlah pergi jauh asalkan restu emak dan ayah sentiasa di sisiku. Keputusan itu kulakukan ketika semester satu, dua bulan selepas aku belajar di Aswara. Selepas itu, kututup dan kunci hatiku serapat-rapatnya tanpa cinta. Walaupun ada beberapa orang lelaki hadir dengan cinta tetapi aku tolak dengan tegas. Aku tidak perlukan cinta untuk mengejar kejayaan. Janjiku kepada emak dan ayah ;


- Belajar bersungguh-sungguh. Susah dan sukar kujadikan cabaran untuk menggapai kesenangan demi kejayaan kelak.




- Memiliki keputusan peperiksaan setiap semester sebaik-baiknya. Alhamdulillah, sepanjang tiga tahun, pointer setiap semesterku 3.00 ke atas. Aku juga berjaya mendapat Anugerah Dekan beberapa kali. Kebahagiaan yang paling nikmat kukecapi apabila terukir senyuman gembira dan bangga di wajah emak dan ayah. Alhamdulillah, syukur.



*Maaflah gambar kabur. Paling penting senyuman tu, aset wajib. Hihi


- Menamatkan pengajian dengan gelaran status 'Graduan'. Ya, kenangan paling indah bagiku. Menaiki pentas untuk menerima sijil. Kemudian turun dari pentas, melintasi di hadapan emak dan ayah. Kutayangkan sijil pengajianku dengan rasa gembira, teruja dan bahagia sekali. Senyuman emak dan ayah sungguh indah buatku. Sempat ayah mengambil gambarku bersama sijil itu. Oh, indahnya. Alhamdulillah, syukur dan syukran Allah.






- Menghasilkan dan memiliki karya sendiri. Alhamdulillah, sebagai permulaan tiga buah karyaku tersiar di dalam majalah. Ketiga-tiganya tersiar di majalah Dewan Siswa. Bagaikan tidak percaya tetapi itulah hasil titik peluh aku usahakan selama ini bermula dari bawah dan kosong. In Shaa Allah, aku akan terus berkarya asalkan restu emak dan ayah utuh di sisiku. Alhamdulillah.


Kesusahan kuharungi selama tiga tahun akhirnya lenyap. Kesenangan bersama cita-cita, impian dan kejayaan mengubah hidupku kini. Alhamdulillah.


Sekarang, aku menyambung pengajian di Aswara peringkat Ijazah Sarjana Muda Penulisan Kreatif.




Pilihanku antara cita dan cinta?





Kupilih CITA demi mengejar cinta ilmu dunia dan akhirat.


Cita-cita itu kupilih dan bagaimana dengan soal cinta? In Shaa Allah, jodohku pasti ada telah Allah takdirkan. Biarlah kemudian, aku bukan seorang tergesa-gesa. Walaupun cinta hadir (Bak kata orang, usiaku sudah layak memiliki cinta walaupun aku tiada perasaan tentang cinta), pelajaran kuutamakan. Nak kahwin sekalipun, tamatkan pengajian dengan gelaran status 'Graduan Ijazah Sarjana Muda Penulisan Kreatif' secara sah. In Shaa Allah, mudah-mudahan. Amin :)


Nasihat dan pesan aku buat adik-adik junior, belajar dan kejarlah cita-cita dahulu. Hargai restu ibu bapa kerana restu mereka 'kunci' keberkatan hidup kalian. Jangan leka dan alpa mengejar cinta semata-mata sehingga menyesal kelak. Belajar bersungguh-sungguh. Hargai segala-galanya kerana segala kesusahan kesedihan dan keperitan telah kurasai semuanya. Jangan sesekali musnahkan apa yang kita ada. Hargai, bersyukur, berusaha dan laksanakan untuk diri sendiri, ibu bapa, keluarga dan untuk semuanya. Kejarlah cita-cita dan gapailah kejayaan :)


*Kesibukan sebagai seorang pelajar berkasih sayang dengan tugasan berlambak. 
I love it. Muahaha


Baiklah, aku hendak noktahkan entri di sini. Maaf terlalu panjang seperti biasa, muahaha. Kali ini entriku tulis dengan gaya penulisan skema. Hihi.



Terima kasih kerana mengunjungi blog kesayanganku. 
Aku sayang kalian.


- XOXO -



07 October 2014

KEMBALI DENGAN IZIN-NYA :)


ASSALAMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA :)



Hai semua, hai... Maaflah kaku jari-jemari nak menaip. Dah lama tak berkeletak keletuk, sungguh. Kali terakhir aku post entri tahun 2013. Setahun oiii, setahun. Kehkeh.


Aku tak menghilang ke mana-mana pun. Ada lagi di bumi Allah walaupun setahun aku tak menulis di blog. Hihi. Aku tak tahu nak cerita macam mana sebab panjang sangat kisahnya. Muahaha.





Okeylah, aku tamat belajar dengan jayanya dengan status gelaran yang sah - Graduan Diploma ASWARA (Penulisan Kreatif). Haaa, dah macam sah kahwinkan? Tapi sah tamat belajar dengan status 'graduan' tu ibarat kahwin juga. Betapa indah, manis dan nikmatnya sebab dapat gapai kejayaan kecil sekian lama berjuang selama 3 tahun. 




Paling terharu dan sebak sebab dapat hadiahkan kejayaan untuk ibu bapa tercinta. Itu kenangan manis yang tak mungkin boleh dilupakan sebagai seorang anak.


Jadi, selepas tamat belajar tetap ada perancangan seterusnya. Takkanlah kau dah tamat belajar, kau tak nak buat apa-apa. Matlamat aku seterusnya aku nak sambung belajar peringkat Ijazah Sarjana Muda (Degree) pada tahun 2013. Hajatnya nak sambung belajar di ASWARA sahaja sebab aku memang dah sayang sangat dengan ASWARA. Ehhhhhh? Tak, sebenarnya aku suka belajar di ASWARA sebab pembelajaran memang tip top. Walaupun bersengkang mata, aku pun dah rupa macam adik-beradik panda buat tugasan puluhan halaman  sampai ke pagi sekalipun aku tetap nak belajar di ASWARA. Pensyarah pun semua okey, baik dan terbaik memang buat aku berbelah bahagi.  Mana nak dapat semua tu? 


Toink! Ketuk kepala sendiri, melampau sungguh. Kehkeh.


Tapi sayang, aku terpaksa tangguhkan niat aku nak sambung belajar masa tu. Siapa yang tahu pasal kes aku terpaksa tangguhkan belajar di ASWARA akan faham. Perasaan aku masa tu mengalahkan perasaan orang putus cinta tahu tak? Kalau orang putus cinta menangis siang malam, aku pun sama juga. Menangis sebab aku nak kejar cinta ilmu. Kejar cinta manusia lain kali pun boleh. Bukan senang nak sambung belajar dengan usia makin meningkat (Errkk!). 


Ahhhh! Pedulikan soal usia. Jangan jadikan usia sebagai penghalang. Bak kata orang, cinta tidak mengenal usia. Jadi, bagi aku cinta ilmu pun sama. Mana boleh dihalangkan. Aku tak kisah orang fikir apa sebab yang nak berjaya itu hanya aku. Orang lain yang pot pet bagai apa nak fikir. Aku anggap mereka umpama lalat kecil, apabila nampak aku tampar dengan lidi supaya terus senyap. Senyap selamanya... Wakakaka. Pengajarannya, jangan putus asa dan abaikan kata-kata negatif orang sekeliling.


Selama setahun aku nak menunggu sambung belajar lagi, aku banyak buat kerja. Paling tip top, kerja kuat tidur, kerja tambah berat badan (Dari saiz M ke XL - Serius oiii! Grrrr!), kerja habiskan beras di rumah. Asyik-asyik muka aku berulang-alik ke dapur. Aku ada juga cari dan minta kerja kosong di bandar tapi tahu-tahulah bandar di kampung bukan semeriah di bandar Kuala Lumpur. Sempat jugalah aku pusing 3, 4 kali di bandar tayang muka cari kerja. Sayangnya, hampeh! 


Aku pun malas dah nak cari kerja sebab aku rasa aku memang dah malas. Mohon jangan tiru sifat aku yang tiada unsur murni itu. Hahaha. Banyak kali cari kerja tapi tiada rezeki. Lepas tu, aku pun bergelar pemandu kereta dan bibik di rumah. Hantar adik pergi sekolah, teman ayahlah, teman kakaklah, ambil emak di sekolahlah, buat kerja rumah yang tak pernah habislah dan bla bla. Kikiki.


*Permulaan aku ketika mula berniaga. I Love Perla Coffee! <3


Nak dijadikan cerita, aku minum produk kecantikan dalaman dan luaran - Perla Coffee. Haa, siapa yang tak tahu mohon tanya Encik Google. Aku saja suka-suka mencuba Perla Coffee dan sempat lagi paksa adik aku minum juga. Alhamdulillah, aku perasan tengok muka adik aku banyak jerawat dah berkurangan. Kulit dia yang terbakar bagai pun dah berasnur jadi pulih sekata. Dua minggu jugalah aku tunggu testimoni muka dia. Alhamdulillah, memang positiflah. Bermula dari situ, aku mencuba bidang baru iaitu berniaga walaupun tiada asas ilmu perniagaan. Kosong sungguh-sungguh.


Alhamdulillah, sokongan dan restu mak dan ayah paling penting. Aku pun mulalah menjual produk kecantikan dan pelangsingan. Macam-macamlah ada. Alhamdulillah, perniagaan aku berjalan lancar dan mendapat sambutan menggalakkn. Sebenarnya aku suka-suka sahaja tapi tak sangka ramai orang berminat nak beli produk dengan aku. Nak tahu kenapa? 


JUJUR. Kejujuran dalam perniagaan paling penting. Aku testimoni diri sendiri. Muka aku sendiri, tubuh badan aku pun sendiri. Tak menumpang testimoni orang lain. Gigih aku buat testimoni sendiri dan ternyata banyak perubahan aku alami.  Muka gelap terbakar, parut, kulit kusam semua hilang. Berat badan aku yang dulu pun berkurangan. Saudara mara, kawan-kawan mak aku dan kawan-kawan aku semua pakat tegur. Tanya rahsia perubahan aku. Jiran aku pun datang ke rumah, nak minta tip dan nasihat aku produk mana yang sesuai untuk masalah kulit jerawat anak dia. Diaorang beli dan cuba sendiri. Alhamdulillah, semua komen positif. 


Lama jugalah aku berniaga dan ada pelanggan tetap. Walaupun berniaga, ada jugalah aku terbang ke Shah Alam. Jadi bibik jaga anak saudara aku. Sepanjang proses kehidupan berlaku, memang aku jarang buka blog. Semangat aku masih belum sembuh untuk menulis blog. Kecewa dan sedih sebab tak dapat sambung belajar masih ada. Nak tahu kenapa?


Aku mula menulis blog kali pertama ketika masuk ASWARA. Di ASWARAlah, aku kenal dunia blog sampai aku ketagih asyik nak menulis. Setiap kali aku nak menulis, aku rasa pedih jiwa aku. Memang ada aku menulis blog tapi itu pun aku paksa diri aku. Ada permintaan pembaca blog sebab aku dah jarang update blog. Huhu. Lama-kelamaan, aku dah sibuk berniaga dan berulang-alik dari Terengganu ke Shah Alam, aku pun dah jarang menulis di blog. Bahana sibuk, begitulah jadinya. Hihi.


*Yeaaay!


Sekarang? Alhamdulillah, aku dah sambung belajar di ASWARA. Memang agak kekok dan janggal juga tapi semua aku anggap cabaran kecil. Macam tak percaya dah sambung belajar semula. Semua itu kerja Allah, Alhamdulillah. Walaupun aku merajuk dengan ASWARA tapi sebab beberapa orang pensyarah aku pujuk, bagi semangat dan sokongan akhirnya aku sambung belajar di ASWARA semula. Terharu tahu tak sebab pensyarah tak putus-putus tanya khabar aku selama setahun. Ada yang ajak aku masuk kuliah beliau, siap nak belanja tambang bas ulang-alik dari Terengganu ke Kuala Lumpur. Terharu sangat-sangat. Bukan senang nak dapat pensyarah berhati mulia tau. Mana nak cari pensyarah sebaik-baik ikhlas dan baik hatinya? 


Waktu aku konvokesyen, pensyarah aku nak jumpa emak dan ayah aku. Berbincang dan bagi sokongan supaya aku sambung belajar di ASWARA lagi. Emak dan ayah aku pun pujuk aku juga. Susah kalau aku merajuk, semua benda jadi parah mengalahkan orang putus cinta, Kehkeh. Kalau nak dihitungkan, memang aku tak mampu nak balas jasa kebaikan mereka.  Terima kasih para pensyarah, kalian sebaik-baik insan berhati murni dan mulia. Semoga Allah memberkati dan murahkan rezeki mereka. 


Okeylah, aku dah membebel panjang. Hahaha. Sepatutnya aku dah siap buat tugasan tapi mengarang panjang dalam blog, memang semua terabailah. Muahaha. Maaflah, dah bergelar pelajarkan... Melampau kau, Kak Jemah. Kikiki. Apa pun, doakan semoga aku maju jaya ya. Terima kasih :)


Terima kasih kalian yang masih sudi mengunjungi, menjenguk dan membaca blog aku yang selalu merapu. Terima kasih semua. Aku sayang kalian. Muaaahh!



XOXO,
CIK UNMA





02 October 2014



Assalamualaikum dan Salam Sejahtera :)





Bakal kembali berkeletak berkeletuk dengan izin-Nya

In Shaa Allah. Amin :)



p/s : Cucu Meow kesayangan saya - Chubby Bambam