20 August 2013

CERITERA HARI RAYAKU 2013


ASSALAMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA.


Pengunjung blogku yang cantik gebu dan kacak bergaya :


Selamat Hari Raya.
Maaf Zahir & Batin.
Pom! Pom! Kebabommm!
(Efek bunyi mercun dan bunga api sekali, hehe)


*
*
*


"Bangun. Kak Chik bangun. Siap mandi, tolong apa yang patut," aku terjaga dari tidur. 


Aku terkejut tengok emak pakai telekung putih. Tengok tingkap, cerah. Aku gosok mata, mimpi Takkan emak tertidur dengan telekung sejak semalam. Emak pandang aku lagi dan ulang ayat sama lagi. Oh aku baharu teringat sesuatu. Hari ini Hari Raya pertama. Ramadhan berlalu, Syawal menyusul. SELAMAT HARI RAYA :)


Aku tengok jam, pukul 8.00 pagi. Nasib baik 'bercuti', hehe. Aku bangun dan terasa lenguh-lenguh badan. Mata pun susah nak celik. Semalam tidur lewat. Pukul 3 pagi, baharu selesai mengemas dan membuat kerja rumah. Semangat kau nak berayakan? Hahaha.


Aku mengangguk. Huargh, mengantuk lagi. Boleh tak kalau beraya sebelah petang? Hahaha. Aku pun bangun mandi dan mekap bagai, konon nak berseri-seri di Hari Raya. Kihkih. Lepas itu pakai baju Raya dan lilit selendang sana sini. Alhamdulillah, masih bernafas dengan baik-baik. Hehehe.


Masuk dapur, tolong apa yang patut. Saudara-mara datang beraya, tak sempat nak bersarapan. Kelaparan amat tapi tak kisah. Janji tetamu diutamakan dulu. Hohoho. Pukul 10.00 pagi, baru sesi bersalaman dengan keluarga. Pukul 11.30, kitaorang pulak serang rumah orang.


Serang Kak Ton, jangan tak serang! Kak Jemah, Kak Gayah, Kak Jenab meh masuk line sekali. Seranggggg! Muahahaha.


Aku sempat beraya 4 buah rumah. Lepas itu, aku ajak abang aku balik rumah. Cuaca panas + tak selesa + melekit + mengantuk + penat. Semuanya bergabung. Apa lagi, masuk bilik terus krooohhhh krooohh bersama  mimpi lemang, ketupat dan biskut raya. ZZZzzzz....


Hah, itulah kisah Hari Raya pertama aku. Biasa-biasa je. Hari Raya kedua, ketiga, keempat, kelima dan seterusnya biasa jugak. Pergi beraya rumah orang sambil makan gulai kenduri. Itulah kerja aku, tolong habiskan makanan di rumah orang. Haha. Rezeki jangan ditolak, bersyukurlah walaupun dalam pinggan aku ada nasi, ayam dan tembikai sahaja. Kihkih. 


*Aku allergik dengan keturunan daging berkaki empat : Lembu, Kambing dan Kerbau. Sedih tau (T___T).


Tapikan...


Beraya pun beraya jugak. Mood berubah jadi sedih. Teringat arwah kedua-dua arwah datuk dan opah tanpa di sisi. Kalau dulu, beraya sakan. Meriah sangat, tak payah pasang lagu raya. Semua orang datang beraya di rumah arwah datuk. Adat keluarga kitaorang, Hari Raya Pertama berkumpul di rumah arwah datuk. Sekarang, masing-masing beraya di rumah sendiri. Huhu. Al-Fatihah.


Walaupun rumah arwah datuk dirobohkan sebab alasan tertentu, aku pergi 'beraya' juga. Aku ikut emak dan ayah. Kebetulan diaorang nak cari buah-buahan. Masa jejak ke tanah rumah arwah datuk, zuppppp... Terus memori silam tentang semuanya muncul pantas. Ya Allah, rindu benar! Sabarlah hati, kuatkan jiwa dan semangat.





Ayah gelakkan aku sambil ambil gambar dari jauh. Nakal sungguh suami emakku, muahaha. Eh, aku bukan menari zapin tapi tengah berlari. Selamatkan diri daripada gangster mengesot - PACAT! Hahaha. Psiko je, padahal mana ada pacat. Semua dah tukar alamat tempat tinggal kot, hehehe.


Dulu, aku paling tak suka berjalan laluan itu. Huissh, 'lebat' rumput di situ dan ada la anak-beranak gangster mengesot. Tunggu masa. Paling aku benci kalau waktu hujan turun. Perggh, boleh menangis, meraung dan melalak kalau aku jumpa diaorang. Geli dan takut! Hahaha.


Siapa anti gangster mengensot, sila angkat tangan. Give me five, sepppp! :D






"Ini sahaja yang tinggal?" aku mengomel sendirian. 

Alahai, sedih sungguh. Sayu dan sebak sekali. Dulu, bila jejak terus nampak rumah kayu bertiang batu-bata. Diapit dengan pohon-pohon merimbun. Pemandangan yang sangat indah dan berseri. Sekarang, kusam dan sepi :'(






Aku teruskan misi menyelamatkan diri. Jejak dan kekal di tangga hijau. Mohon gangster mengesot jangan masuk kawasan. Haha. 


Dulukan... dulukan... Aku dengan adik-beradik atau sepupu suka lepak di tangga. Bergosip diri masing-masing, menyanyi, hirup udara segar, tunggu pak cik jual ikan dan sayur dengan motor EX5, tungguh van jual pelbagai makanan, main batu seremban, congkak, jutaria (Duit kertas palsu) dan permainan lain, membaca dan macam-macamlah lagilah. Itu kiranya tempat strategik kitaorang.


Malam esok nak beraya, kitaorang main bunga api. Lepas itu kononnya melukis 'bunga api' atas simen hijau. Nasib baik tak kena marah. Hahaha.






Sapu simen hijau dan duduk. Lepas itu?









Bergambar lagi! Hahaha. Sabarlah ya. Sesungguhnya sabar itu separuh daripada iman. Hehe.





Aku duduk kat simen hijau. Malas dan tak kuasa nak jalan-jalan atas rumput hijau. Seram dengan gangster mengesot yang boleh buat aku nak termuntah, okey. Huahua. Oh, sila abaikan mata aku yang bengkak dan sembap. Masa ini aku mengantuk dan penat sangat. Tambah dengan beban dalam perut. Baru lepas makan di kenduri kesyukuran rumah kawan emak aku. Rezekikan, Alhamdulillah.


Coppp! Aku baharu perasan. Apalah emak aku tengah buat dibelakang. Menari ke, mak? Takkan emak pun belajar menari lagu 'Gentleman' (PSY). Jangan mak. Imej dan maruah keluarga kita harus dijaga. Mak, tolong kawal diri. Jangan malukan saya depan khalayak termasuk pengunjung blogku yang cantik dan kacak. Hahaha.





Laa, rupa-rupanya mak nak kutip buah manggis. Alamak, sorrylah. Hahaha. Patutlah emak melompat beria-ria, buah manggis kat atas pokok. Eh, ada ke buah dalam pokok? (*__*)





Alang-alang emak datang, aku suruh dia berdiri di situ. Emak dah buat muka pelik. Ambil gambar je, haha. 





Emak tinggalkan manggis di simen hijau. Lepas itu dia berjalan ke belakang. 


"Mak... Mak.. Berhenti di situ. Berdiri di sebelah telaga tu. Duduk sopan-sopan dan bergaya," aku bersuara.


"Hah, ada apa lagi?" emak tanya.


"Bergambarlah, mak. Sekeping gambar membawa seribu makna, tau? Mak, posing cun sikit," seronok aku mengarah. Nasib baik emak sendiri, muahaha.


"Laaa, bergambar dengan telaga?" emak menggeleng, pening layan karenah aku.


"Mak, telaga ini warisan tau. Sekarang bolehlah kita tengok dan simpan telaga tu. Nanti esok lusa, cucu cicit kita entah dapat ke tidak tengok telaga tu. Jadi, telaga dalam gambar inilah kita tunjukkan kat diaorang," aku jawab bersungguh-sungguh, serius muka I tau. 


"Iyalah..." sahut emak. Mengalah dan menyokong dengan hujah aku. Hehe.






Cak bubucak cak! Aku lagi. Iyalah, kamera aku yang pegang. Haruslah begitu, haha. Sebenarnya, dari permulaan sehingga saat ini aku tak gerak mana-mana. Duduk je di tangga. Kerja aku, ambil gambar syok sendiri. Penuhlah memori kad telefon ayah aku, huahua. 


Syok-syok bergambar, aku rasa lain. Sunyi dan sepi. Aku tengok sekeliling. Cari emak dan ayah. 




Kelebihan Samsung S3 tak disia-siakan. Marilah kita zoom, mencari di mana ayah. Jeng jeng jeng... Taraaa! Ayah aku dah ke belakang sana. Kalau ikutkan itu dah kira melepas bahagian kawasan dapur rumah. Nasib baik dapat kesan ayah. Iyalah, warna baju pun sama dengan warna kulit batang pokok. 


Ayah, baju ayah dibuat daripada batang pokok ke?


Dush! Dush! Merepek sungguh soalan aku. Hahaha.





Mari kita cari emak pula. Jeng jeng jeng.. Taraaa... Dah nampak emak aku. Itupun dizoom dengan kamera telefon. Tak sia-sia ayah aku bela kau Samsung. Muahahha.




Pokok.



Pokok lagi.


Sebenarnya, aku nak tunjuk buah-buahan di pokok. Itu je motif aku nak korang tengok. Tapi tak tak nampak, kihkih. Dokong dan Durian. Yummmy! :)





Bosan syok sendiri bergambar, aku pun mintak tolong Samsung ambil gambar aku. Muahaha. Masa aku bergambar, aku rasa lain tapi tak tahu macam mana nak digambarkan. 


Okey, bulu roma aku naik meremang bila tengok dan edit gambar itu. Bukan sebab makhlus halus tapi aku dapat rasakan roh arwah datuk kat belakang. Seolah-olah memerhatikan aku dari belakang secara diam-diam. Huhu.


Dulukan... tempat lepak kegemaran  arwah datuk di belakang aku. Maksud aku, arwah suka duduk bersila . Kadang-kadang kaki bersilang dan tangan di letak atas lantai kayu rumah sambil bersandar di pintu rumah. Terbayang di ingatan wajah arwah dan tubuhnya yang kurus. Kopiah putih sentiasa di kepala, berbaju kemeja yang nipis dan berlengan panjang, pakai kain pelekat dan asetnya, rokok daun, lighter dan tembakau dalam plastik putih. 


Itulah perasaan aku sebenarnya, rindu dan dapat rasa sesuatu ketika bergambar ketika itu. Semoga arwah datuk tenang dan bahagia di sana. Amin. 


(Usap bulu roma, tenangkan diri sambil peluk bantal).





Aku ubah posisi. Sekali lagi bantuan Samsung, hikhik. Oh ya, tempat duduk aku itu tiang batu-batang rumah. Itu sahaja yang tinggal. Kalau korang nak tahu macam-macam nama diukir di tiang batu.

Nama kucing rumah arwah datuk aku pun ada sekali. Tak silap aku nama dia Speiin (Shafie). Kakak aku yang bagi nama dia. Kerlas kau kucing!  Haha.




Aku tengah syok depan kamera, datang emak dan ayah. Ayah aku memang suka menonjolkan diri. Pantang nampak bergambar, mulalah nak menyelit sekali. Itulah puncanya aku gila bergambar dan suka menyelit. Mewarisi sifat ayah, haha.


Emak pula buat-buat jual mahal. Aku ajak dia bergambar sekali tapi dia tak nak. Tak berminat konon. Padahal pandang kamera jugak. Haha.


Selepas itu, baharulah kitaorang pulang ke rumah. 

"Mak, berhenti kejap. Berhenti," aku bersuara.


Emak memandu terus berhenti kereta. Ayah pandang aku. Lepas itu aku keluar dari kereta. Pergi ke suatu tempat dan mencari sesuatu.


Jeng Jeng Jeng....


Mempersembahkan...... (Bunyi muzik sekali pong pang pong pang)








Air 100 Plus!


Asyik bergambar dan menunggu lama, aku haus sangat. Nampak kedai spontan suruh emak berhenti memandu. Itu je aku nak cerita, haha. 


Okeylah, aku malas dah nak cerita. Korang pun dah bosan baca. Aku pun menyampah dengan diri sendiri. Sebab takjumpa noktah terakhir entri ni. Haha


Selamat...





Kejap!






Selamat Menatap Gambar Hari Raya daripada aku sekeluarga :)





Yeay, berjaya jugak nak beraya baju peach ala-ala pink dengan selendang biru. 
Paling penting, rama-rama melekat di selendang... Ewahh. Hehehe :D




Bergambar dengan ayah dan adik sepupu, Aina. 
Sempoi je ayah aku pakai baju T-Shirt sambil layan tetamu. Hehe.




Selesai sesi bersalaman, terima duit raya (yahoo!) minta maaf, cium pipi dan peluk emak.
 I love You, emak! <3




Kakak nombor dua aku.
 Ceh, kepala tembikai besar aku juga yang menguasai ruang gambar.
Ini tidak adil... Ini tidak adill. Kihkih.





Kak Long dan Abang Dee




Cak! Barulah hensem bergaya ayah pakai baju Melayu. 
Elok-elok ayah aku nak ambil gambar.
Aku menyelit di belakang, ahaha.




Ladies :)





Hari Raya Kedua. Aku pun tak tahu motif aku bergambar macam ini.
Sila abaikan hal-hal dibelakang.
Semua orang busy sebab serang beraya rumah orang lain. Hahaha.





Hari Raya Ketiga.
 Baju kurung pemberian emak sempena keputusan peperiksaan aku yang baik-baik semester lalu. 
Alang-alang nak pakai, buat baju raya sekali.

Terima kasih emak! <3



Okey, dah habis.


Terima kasih mengunjung blog daku :)

xoxo
-CIK UNMA-





Post a Comment