27 June 2011

SURAT RINDU DARI ASWARA

Pagi semalam aku buat kerja rumah lepas tu tolong Sis Tih buat sample kuih raya. Tengah syok buat kerja terdengar bunyi motor posmen hantar surat. Aku pun pergi la ambil surat dan ada jugak orang kirim surat rindu kat aku, hehe. Aku bukak surat tu tengok dari ASWARA. Oh  ASWARA, aku pun rindu kau jugak. 



ASWARA kirim surat rindu kat aku. Mahu ketemu aku lagi pada 24hb 7 2011 untuk meneruskan  pengajian ke semester 3. Sudah 2 semester aku tempuhi dan setahun jugalah aku berilmu di ASWARA. Syukur, Allah memberikan rezeki aku berjuang meneruskan berilmu. Alhamdulilah. Setahun aku di ASWARpelbagai cabaran dan dugaan aku tempuhi. Memang benar orang kata cabaran itu keperitan dan kepedihan tapi semua itu ada hikmahnya. Ya, hikmah mengajar aku menjadi lebih dewasa dan matang bila keseorangan berjauhan daripada keluarga. Masih ada beberapa semester lagi kemudian aku akan menamatkan pengajianku di ASWARA

Cepatnya masa berlalu sedangkan hari-hari yang dilalui bagaikan setahun lamanya. Menerima kiriman rindu ASWARA menyedarkan aku hidup mesti diteruskan. Aku pasti berjaya. Berjaya dalam pelbagai erti dan cara untuk sebuah kehidupan yang tidak tahu kisahnya macam mana kelak. Aku berjanji aku akan belajar bersungguh dan nekad menghabiskan pengajianku dengan sebuah kejayaan. Insya Allah, amin..

Tidak sabar-sabar mahu kembali ke ASWARA. Bertemu dengan teman-teman, pensyarah, asgment dan benda di sekelilingku. Kesabaran menunggu lebih mendebarkan aku untuk  mengetahui keputusan peperiksaan semester 2. Aduhaaii, berdebar dan takut memikirkan result nanti. Pernah ada manusia suka mengusik dalam erti kata menyindir bertanyakan resultku. Ah, pedulikan. Aku tidak kisah pandangan sindiran dan sinis asalkan result itu lebih penting dan bermakna buat aku berbanding pandangan kotor itu.




Benar kata sahabatku, Nuru : Jangan difikirkan kata orang di mana kita belajar. Kalau belajar di tempat yang berkelas tapi result tak cemerlang buat apa? Biarlah mereka terus bersikap begitu asalkan kita tetap dengan keputusan cemerlang. Kita boleh berjaya walaupun kita di tempat yang berbeza. 

Nah, itu kata Nuru apabila aku meluahkan perasaan apabila ada pandangan memandang rendah padaku. Aku berjanji dengan Nuru untuk bangkit dan membuktikan kepada mereka walaupun aku tidak berkelas setaraf tempat pengajian mereka tapi aku ada 'jenama dan imej' sendiri. Dunia sastera adalah dunia kehidupan aku. Tiada siapa berhak mempersoalkan kehidupan aku. Tunggu, aku akan buktikan pada mereka dunia seni tidak pernah berakhir dan mereka yang akan mencari dunia seni itu sendiri. Terima kasih Nuru memberi sokongan kepadaku. Aku bangga memiliki sahabat seperti Nuru. Walaupun dia belajar di UKM tetapi dia tidak pernah memandang rendah aku belajar di ASWARA. Kata Nuru, ASWARA juga seperti IPTA dan aku harus bangga bertempatkan diriku di situ. Aku tidak bangga tetapi bersyukur berpeluang meneroka ilmu di situ.

:: Hari terakhir peperiksaan semester 1.. Rindunya! ::

Sebut tentang result aku tidak kisah dengan teka-teki teman sefakultiku. Ada sahaja kami saling mengusik siapa yang akan menjadi best student dan dapat anugerah dekan. Anugerah itu tidak penting bagi aku kerana aku lebih mementingkan kualiti dan kecemerlangan keputusanku. Moga-moga keputusan peperiksaan semester 2 cemerlang dan lebih baik berbanding semester 1. Insya Allah. 



Inilah pengawal keselamatan rumah kami sekeluarga,haha. Ayam jantan seekor ni memang meletup. Tiga ekor ayam betina asyik duk melekat dengan dia je. Ayam jantan ni bila nampak aku aje terus terlompat-lompat. Apa kau ingat disko nak terlompat-lompat? Hehe.. Haiyya, dia mintak makanan la.. Aku nak ambil surat je. Malu la tu terlompat-lompat beria sangat, kihkih. Okey, babai korang!

Post a Comment