28 January 2011

WAANNABEEYU - FILEM KHURAFAT

Pukul 2.00 petang kami iaitu family WAANNABEEYU bersama dua orang lagi teman bersiap mahu bersinggah di Mid Valley hari ini. Kami seramai 12 orang sang gadis memasuki KTM Bank Negara mahu meneruskan destinasi WAANNABEEYU'S FAMILY DAY berwajah ceria, mesra dan happy sangat. Aku lagi bersemangat mahu berjalan-jalan hari ini dengan semangat berkobar-kobar make-up itu ini bagaikan nak pergi majlis kahwin pulak.. Hehehe.. Apa-apa pun sebelum itu aku nak ucapkan thanks sangat-sangat to my baby boy, EDD LUIGI sebab baik hati share tiket free kepada aku. Eh, bukan share dengan aku je tapi dengan ahli family kami yang lain. Thanks juga my abi, EEKA AZMI kerana share tiket free untuk kami semua. So, dengan mudahnya kami lapan orang akan menonton FILEM KHURAFAT dengan tiket free sahaja! :-)

Sampai di MID VALLEY kami pergi food court dulu untuk mengisi perut kami yang dari pagi lagi berkeroncong minta disuapkan makanan. Sedang aku menikmati makanan selera aku slow saja. Ohh tidak hari ini aku didatangi sang bulan merah berkibar-kibar dengan nakalnya! Mood aku juga sudah hilang gara-gara sakit perut sang gadis yang hakikatnya setiap bulan aku terasa hampir tersungkur mahu menangis, uhuk3! Aku cemburu apabila melihat teman-temanku semuanya berwajah ceria, bergura senda, bergelak tawa dan bergambar sana sini sedangkan aku sekadar mampu melihat dengan wajah muram (kesakitan melanda). Pukul 7 pm lebih barulah kami semua masuk ke cinema untuk menonton wayang FILEM KHURAFAT.

Ayuh, bercerita di bahagian menyaksikan FILEM KHURAFAT. Satu barisan kerusi dipenuhi oleh kami semua yang berjumlah 12 orang. Hebat pula aku rasa kerana kami berjaya menguasai kerusi-kerusi wayang dengan jayanya, hikhik! Sewaktu permulaan FILEM KHURAFAT dimulakan awal-awal lagi EEKA AZMI sudah terkejut dengan bunyi yang cukup gempak. Aku disebelah EEKA AZMI sudah tertawa melihat dia terkejut. Ahh, baru permulaan Shamsul Yusof sudah berjaya mengertak penonton dengan mudah, haha. Menonton FILEM KHURAFAT bagi aku sangat berpuas hati. Kenapa?


KHURAFAT BY SHAMSUL YUSOF

  1.  Bagi kami pelajar di fakulti penulisan dapat menerima plot atau perjalanan cerita yang cukup kemas dan menarik. Masakan tidaknya kami dapat memahami plot filem ini dengan beberapa 'helah' yang bijak dan adakalanya kami terpedaya dengan 'helah' itu.
  2. Penataan sound effect juga gempak. Sungguh, aku bangga melihat kehebatan filem ini mampu menghidupkan perjalanan cerita dengan bunyi yang berjaya menggertak penonton sehingga takut dan terjerit kerana terkejut :-)
  3. Barisan pelakon juga sangat kuat berjaya menghidupkan filem ini dengan baik sekali. Paling aku dapat merasai watak seorang lelaki menangis iaitu Shamsul Yusof berjaya mengalirkan air matanya walaupun aku tahu lelaki sukar menitiskan air matanya di khalayak ramai ( itu pendapat aku okey).
  4. Beberapa babak dalam filem ini juga sangat kuat dengan paparan aksi layar yang sangat gempak. Kalau nak disenaraikan babak itu tak gempak pula. So.lebih baik korang kena saksikan sendiri filem ini ok.
  5. Apa-apa pun tahniah buat Shamsul Yusof berjaya menghasilkan sebuah karya yang baik -KHURAFAT- kerana beliau merupakan seorang pengarah muda pertama kali menghasilkan filem ini sedemikian. Semoga Shamsul Yusof akan terus cemerlang dalam dunia bidangnya.
To my friends, sorry aku tak mampu menjadikan diri aku sehappy, seceria, semesra dan gila-gila seperti biasa untuk hari ini. Maybe next time ek. Okey, sebelum aku menoktahkan catatan WAANNABEEYU - FILEM KHURAFAT aku selitkan beberapa gambar yang disnap dengan jayanya :-) 


Selepas mengisi perut menunggu FILEM KHURAFAT muncul

Teman ceria bergembira tapi aku terduduk dek kesakitan punya pasal..

Aku cuba menghappykan diri walaupun sakit punya pasal

Teman yang sangat aku sayangi..

Ain & Wani.. Wani berjaya bersama kami semua hari ini..

Bersama teman yang gila-gila - Asean & Edd Luigi

Sesi luahan perasaan bersama Jowani & Anith

Babak sedih apabila Jowani kehilangan sesuatu..

Bersama Eeka Azmi dan aku sudah berjaya sedikit menjadi ceria

Bersama Yien.. Tengok mukaku yang pucat walaupun sudah dimake-up

Aku menjadi senyap tika menahan sakit..



Post a Comment